SAYANG DUNIA

Sudahkah kita bersedia…?

Bersedia untuk hari kematian…

Mesti kebanyakan dari kita akan menjawab bahawa kita masih belum benar-benar bersedia untuk mati…

Kenapa masih belum bersedia…?

Jawapannya sebab kita masih sayangkan dunia…

Kenapa sayang sangat pada dunia sampai tak bersedia untuk bertemu dengan kematian…?

Jawapannya sebab dunia ini selaras dengan kehendak nafsu dan hati…

Kebetulan pula kebanyakan dari kita ini hidupnya adalah dengan menjadi hamba kepada nafsu dan kehendak hati…

Jadi, kalau sudah sampai tahap jadi hamba dunia, memang manusia itu akan mudah sangat untuk sayang dan cintakannya…

Apa yang perlu kita buat agar tak jadi hamba dunia…?

Jawapannya kita kena sedar dirilah…

Adakah kita ini besar sangat di hadapan ALLAH…

Adakah kita ini terlalu suci jika nak dibandingkan dengan ALLAH…?

Adakah kita ini sangat terpuji jika nak dibandingkan dengan ALLAH…?

Jawapan mutlaknya ialah TIDAK…!

Oeh itu marilah kita bersama-sama mengatur dan mengorak langkah untuk menuju kepada keredhaan ALLAH…

NIKMAT; ZIKIR, SENYUM DAN FIKIR…

Buatlah apa sahaja sekalipun, kita tetap akan terkepung di dalam nikmat ALLAH TAALA. Bangun dari tidur, kita sudah mula menggunakan mata. Lalu kita menggunakan tangan dan lidah untuk menadah dan berdoa ke hadrat ALLAH. Dan kita pun lekas-lekas berjalan dengan nikmat sepasang kaki yang ALLAH beri ni untuk menuju ke bilik air bagi menyucikan diri. Babak bangun dari tidur sahaja kita dah gunakan banyak nikmat yang ALLAH kurniakan. Belum lagi dihitung nikmat-nikmat-Nya yang kita gunakan sejak dari kita berada dalam kantung ibu hingga sekarang, dan akan datang. Dan nikmat yang paling besar bagi seorang manusia tentunya nikmat Islam dan nikmat Iman. Masya ALLAH…… Tak akan ada seorang manusia pun yang mampu mencongak dan menghitung keseluruhan kurniaan ALLAH kepada kita.

Tapi manusia ini ramai yang kufur nikmat…..

“Dan Dia telah memberi kepada kamu sebahagian dari tiap-tiap apa jua yang kamu hajati. Dan jika kamu menghitung nikmat ALLAH, nescaya lemahlah kamu menentukan bilangannya. Sesungguhnya manusia (yang ingkar) sangat suka menempatkan sesuatu pada bukan tempatnya lagi sangat tidak menghargai nikmat Tuhannya.”

Surah Ibrahim: ayat 34

Kenapa jadi begitu yer….?

Banyak jawapan yang boleh kita berikan untuk menjawab soalan di atas. Apa yang perlu kita buat sekarang adalah banyakkan bermuhasabah. Kehidupan ini sebentar sahaja. Siapa yang tahu waktu bila Malaikat Izrael datang untuk mengambil nyawa kita…? Hanya ALLAH sahaja yang tahu. Jadi, sebelum nyawa berpisah dari badan amatlah elok kalau kita bersiap sedia untuk mati. Mati itu pasti. Kan lebih baik kita mengutamakan sesuatu yang pasti daripada sesuatu yang bersifat hina, dekat dan sementara (dunia).

Dan satu lagi….

Kena banyakkan senyuman. Tapi biarlah senyuman itu kena pada tempatnya. Senyum ini, selain merupakan salah satu dari sunnah Rasulullah s.a.w, ia juga merupakan terapi dan motivasi yang sangat berkesan. Tidak ada manusia yang tak ada masalah. Rasanya semua yang membaca blog ini mesti bersetuju dengan saya. Jadi antara salah satu kaedah yang paling mudah untuk menghambat pergi masalah itu adalah dengan mengukirkan sekuntum senyuman. Lagi bagus kalau kita dapat senyum depan cermin sambil berfikir, “SUBHANALLAH, besar sungguh nikmat senyuman yang Engkau berikan kepada aku ya ALLAH. Walaupun senyuman ini adalah satu gerak bibir yang ringkas sambil menampakkan sebaris gigi, namun ia memberikan kesan yang sangat mendalam bagi diriku. Segala puji bagimu ya ALLAH.”…=)

Hurm… Bila difikir-fikirkan balik, senyuman itu pun salah satu dari berbillion-billion nikmat yang ALLAH kurniakan kepada kita. Sangat besar kasih sayang ALLAH pada kita. Tapi, adakah kasih sayang kita pada ALLAH itu dah cukup besar dan agung…? Susah nak jawab soalan ini. Hanya ALLAH Yang Maha Mengetahui sebesar dan seagung mana cinta serta kasih sayang kita pada-Nya.

Menjadi tanggungjawab kita untuk berusaha mendekatkan diri kepada ALLAH. Dia kan sumber ketenangan kepada kita. Kalau kita gunakan akal yang sihat, mana ada orang yang nak menjauhkan diri dari sumber kedamaian dan ketenangan. Betul tak…? Untuk mendekatkan diri kepada ALLAH itu, ada banyak jalannya. Contohnya dengan Solat, Berpuasa, Zikrullah, Berfikir tentang kejadian alam, Ingat kepada hari kebangkitan, Zikrul maut dan banyak lagi.

Nampak tak…? Dengan berfikir tentang nikmat ALLAH, ia akan mendorong kita untuk ingat dan selalu berzikir kepada-Nya lantas membuatkan hati kita lapang dan tenang. Hinggakan sampai pada satu peringkat, seseorang itu bersedia untuk meninggalkan segala kenikmatan dunia dan mengecapi nikmat yang paling akbar di akhirat kelak iaitu melihat wajah ALLAH… Subhanallah, Walhamdulillah, Wa la ilaaha ilallah, Allahuakbar…..!

Semoga kita semua mendapat bimbingan dan naungan rahmat dari ALLAH TAALA… Aminnn….=)

ALAMAT MENUJU TUHAN

Sepanjang cuti semester yang berlangsung sekarang ni, saya lebih banyak menghabiskan masa di rumah. Dalam senggang waktu yang ada ini, saya isi dengan menelaah buku-buku yang masih ada sisa pembacan yang belum tamat.

Antaranya novel drama Bila Tuhan Berbicara karya saudara Faisal Tehrani.

Setakat pembacaan saya, Bila Tuhan Berbicara sarat dengan perbincangan mengenai realiti kehidupan masyarakat mutakhir ini – masyarakat yang sedang menghampiri kiamat. Penceritaannya disulam kemas dengan nilai-nilai agama, fakta sains dan ketinggian falsafah. Sesekali diselitkan babak lucu yang pastinya dapat membuatkan pembaca tersenyum seorang diri ketika megulatinya.   

Saya ingin berkongsi  dengan anda satu petikan yang saya kira ia adalah petikan segar dan dapat membuka minda :

RAZLAN

“Kau tahu alam itu ialah dari akar kata ayn lam mim. Hah! akar kata yang sama juga menerbitkan perkataan alamat. Alamat itu tanda, petunjuk, anugerah, indikasi, satu karektor… satu alamat untuk posmen hantarkan surat-surat kita. Satu arah tujuan, penunjuk jalan. Ini bermakna alam ini adalah alamat untuk sesuatu, alamat untuk menunjukkan Penciptanya iaitu Allah Ta’ala.

Alam dunia kita ini berfungsi sebagai ayat Allah, menunjukkan destinasi menuju Tuhan. Lebih dekat seseorang dengan alam lebih dekatlah dia dengan Tuhan. Jadi bila kita nak ke suatu tempat, alamat itu hanyalah panduan, menunjuk arah, tak lebih dari itu. Macam satu papan tanda untuk menunjukkan simpang mana yang harus kita ambil. Kebetulan papan tanda itu diukir cantik, dihias dengan air pancuran dan sebagainya, kita pun kadang-kala jadi leka dan sibuk melihat kecantikan pada papan tanda yang dibuat manusia tadi sampai lambat tiba di destinasi. Begitulah ramai orang terpesona dengan alamat, dengan alam, dengan dunia ini sehingga terlupa terus ada destinasi yang harus dituju. Malah ada yang menafikan terus kewujudan destinasi akhir itu.

Untuk merenung alam ini, mestilah dilakukan dengan akal yang sihat, orang sakit dan kacau akal tak boleh berfikir, tak boleh berfalsafah. Mereka tak faham tanda-tanda atau alamat yang diberi oleh Tuhan.”

Itu antara yang dapat saya kongsikan. Moga kita lebih sedar tentang hakikat kewujudan kita dan alam di sekeliling.

Wallahu’alam…..